Berhenti dan lanjutkan ke konten lainnya

Di seluruh dunia, semua sedang bergeser dalam hal bagaimana orang terhubung ke sistem keuangan global. Revolusi digital memberi konsumen lebih banyak kekuatan pengambilan keputusan dalam hal keuangan pribadi.

Kurang dari satu dekade yang lalu, Anda pasti sudah memiliki rekening bank untuk mengakses banyak layanan keuangan. Karena bank sedikit dan jarang, sebagian besar penduduk tidak terlayani atau tidak dilayani sama sekali. Dalam kondisi ini, mengetahui institusi mana yang akan dilibatkan dan profesional mana yang akan dikonsultasikan untuk masalah keuangan menjadi bagian penting dari literasi keuangan.

Banyak konsumen di seluruh dunia tidak memiliki pengetahuan tentang produk keuangan

Namun tampaknya konsumen mulai tergelincir dalam mencari pengetahuan keuangan karena akses ke layanan keuangan menjadi lebih mudah. Menurut Studi Kemampuan Keuangan Nasional yang dilakukan oleh Financial Industry Regulatory Authority (FINRA), konsumen di Amerika Serikat saat ini kurang tercerahkan tentang masalah keuangan dibandingkan beberapa tahun yang lalu.

Literasi keuangan yang rendah adalah masalah global, tetapi negara berkembang seperti Indonesia adalah yang termasuk kurang baik.

Menurut sebuah studi GoBear yang dikutip oleh Jakarta Globe, kelas menengah Indonesia tertinggal dari rekan-rekan mereka di Asia-Pasifik dalam hal literasi keuangan. Studi tersebut membuktikan bahwa banyak orang Indonesia yang menganggap diri mereka mengetahui tentang masalah keuangan, tetapi kenyataannya tidak. Banyak orang Indonesia yang menganggap dirinya melek finansial dengan hanya mengetahui produk keuangan sederhana seperti kartu kredit dan tabungan. Kurangnya pengetahuan kecanggihan mereka dalam hal ini bermasalah, terutama karena semua system keuangan menjadi digital.

Tetapi mengapa literasi keuangan sangat penting saat ini?

Evolusi industri keuangan menawarkan banyak peluang bagi lembaga keuangan dan pemerintah untuk menyebarkan jaring inklusi keuangan jauh dan luas. Namun, upaya tersebut tidak akan berarti apa-apa jika konsumen kurang memiliki pengetahuan untuk merangkul perekonomian formal.

Di Indonesia, akses produk keuangan telah dipermudah melalui upaya-upaya yang ditujukan pada keuangan inklusif. Namun, literasi keuangan yang tidak memadai menghambat pemanfaatan penuh produk yang ditawarkan. Misalnya, sekitar 18 produk keuangan tersedia untuk konsumen Indonesia, tetapi hanya delapan yang dimanfaatkan.

Alasan kurangnya pemanfaatan adalah pemahaman yang tidak canggih tentang keuangan. Studi yang dikutip Jakarta Globe mengungkapkan bahwa di bawah 30% orang Indonesia berinvestasi pada obligasi dan instrumen keuangan canggih lainnya. Meskipun pemerintah meningkatkan upaya untuk memasukkan lebih banyak orang Indonesia ke dalam ekonomi formal, hal itu dapat tetap menjadi mimpi selama buta huruf finansial masih berlaku.

Ekonomi digital membutuhkan literasi keuangan digital.

Sebuah laporan GSMA yang berfokus pada Indonesia yang dirilis awal tahun ini mengakui bahwa negara tersebut “di ambang menjadi raksasa ekonomi digital”. Karena upaya pemerintah untuk bermigrasi dari arsitektur konektivitas analog ke digital, masyarakat Indonesia memiliki akses ke kecepatan konektivitas yang tinggi. Menurut laporan GSMA, selama dekade berikutnya, ekonomi Indonesia dapat berkembang hingga $ 10,5 miliar karena kecepatan konektivitas yang meningkat.

Masa depan digital Indonesia menjanjikan untuk menjadi revolusioner, seperti yang dapat dibuktikan dengan jumlah konsumen yang mengakses layanan di platform digital saat ini. Menurut Wall Street Journal, 100% orang Indonesia menggunakan media sosial, dan 85% melakukan pembelian secara online. Ini berarti “pertunjukan” ekomomi yang berkembang di negara ini baru saja dimulai.

Literasi keuangan digital menyiratkan kemampuan konsumen untuk menyadari produk keuangan digital dan risiko yang menyertainya. Meskipun demikian, tidak mudah untuk melangkah ke literasi keuangan digital terlebih dahulu, dengan membawa literasi keuangan lama.

Perekonomian saat ini menunjukkan bahwa memiliki kecanggihan yang lebih baik daripada industri keuangan tradisional. Selain itu, banyak orang di “generasi digital” yang memikul beban keputusan keuangan yang lebih berat, tidak seperti generasi yang lebih tua. Alih-alih mempercayai pengelola dana untuk membuat keputusan investasi, semakin banyak konsumen memilih untuk menggunakan platform digital untuk mengelola investasi mereka. Tetapi ini hanya dapat berakhir dengan bencana jika konsumen tersebut kurang memiliki pengetahuan yang memadai tentang produk keuangan yang ditawarkan.

Artikel yang terhubung